Cerpen / TUJUH BELAS

Waktu itu tepat tanggal 3 Juni 2016 dimana hari itu hari kelahiranku dan umurku bertambah tua menjadi 17 tahun yang katanya sudah bisa membuat KTP tapi belum, hehe.

Sebelumnya aku ngadain acara (bisa dibilang party hehe) tempatnya sih di rumahku acara sama temen-temen. Sempet sebel sih katanya yang datang Cuma Piti,Lulu,Nida,            Mah ai,Desi,Hesty,Aulia,Pupu dan Sarah,Ersa,Seni,Dll. Bilangnya “Gak bisa datang mau ada acara, mau ke pasar Blablabla…”

“Yaudah deh gapapa kalo sempet, kalo bisa harus kesini ya” Kataku

Aku chat dia, biasa nanya lagi apa? udah makan? terus dia bales Cuma bisa bikin aku kesal, bikin bête dan yang bikin kesel lagi itu chat dari akucuma di read doing hmm. Yasudahlah abaikan saja.

Nah ketika satu persatu datang, eh Sarah, Ersa, Seni datang Hmm mau kasih surprise kayaknya hehe. Entahlah pokonya syukur mereka hadir. Sesudah semua kumpul langsung saja deh makan-makan gitu, sama becanda-becanda biasa teman-teman yang pada heboh semua hehe. Kata mereka “Ay kamu beresin ini semua sampe beres ya sama cuci piringnya juga”. Kataku simple “Iya”. Tau-tau pas aku aku lagi beresin semuanya, mereka pada heboh kesana-kemari. Tau-tau pada masuk ke kamar. Untungnya temanku yang satu bernama Seni ketinggalan gaikut masuk sama aku haha rasanya senang aku ada temennya.

            Lama-kelamaan Seni pun masuk dan aku ditinggalin diluar kamar sendirian gak di biarin buat ikut masuk. Ya aku pasrah saja deh nunggu di depan pintu kamar hmm, aku pun mulai bicara “Hey kalian bukain pintunya aku mau masuk! Pasti kalian acak-acak kamar aku deh.” (Sambil gedor-gedor pintu kamar). Aku gasuka padahal kalo kamar aku berantakan. Merekabilang “Iya sebentar, nanti aja pokonya ada hadiah buat kamu cari aja ya” (Sambil buka pintu pada mau keluar). Semuanya pada keluar dan aku di dorong di paksa masuk kamar dan akhirnya aku di kunci sendirian di kamar. Aku teriak “Kalian acak-acak kamarku, aku gasuka arghhh!” (Sambil beresin semuanya).

            Pas aku lagi beres-beres ternyata ada HP temen aku ketinggalan di atas meja belajar. Aku bilang  sambil teriak “Pit ini HP kamu ketinggalan nih hahaha” (Aku tertawa senang). Tapi aku bête juga sih HP aku di pegang mereka.

            Galama setelah selesai beres-beres, aku pun di kerjain di lempar batu-batu kecil dari luar lewat celah-celah atas jendela kamar, aku bete banget sama mereka hmm. Aku sih asik sendiri maenin game di HP temenku itu dan diam saja seperti patung. Temenku ada yang bilang, katanya “Ay pulang duluan ya pacarku udah jemput, makasih ya maaf gabisa ikutan rame-rame sama teman-teman”. Kataku “Iya gapapa, hati-hatidi jalannya”.

            Galama dari itu aku makin dijaili sama teman-teman ku, terus di lempar uang recehan dari celah pintu kamarku.

Terus katanya “Ay bukain pintu mau solat!”.

“Gak ada kuncinya, nanti aja atau tanyain sama mereka kalau kunci ada dimana?” Ujarku.

“Cari aja ada di dalam ko” kata mereka

“Gak ada!”. (Sambil muka kesal) dan mereka malah hiraukan ucapanku.

Aku duduk bersandar ke tembok dekat barang-barang sambil main HP.

            Gak di sangka-sangka mereka bukain pintu sambil nyanyiin Happy Birthday, ternyata ada Ghina sama amoy. Yang paling aku tidak di sangka-sangka mereka ternyata sama si Dia hmm terharu deh seeneng banget,Special banget pokoknya. Waktu tiup lilin Dia ngucapin “Happy Birthday, katanya gabisa ngasih apa-apa Cuma bisa kasih kue ini doang”.  Aku gak bisa jawab apa-apa salting dan cuma senyum-senyum doing. Yang lain pada brisik heboh, rariweuh kalo bahasa sundanya. Udah gitu kita pergi keruang TV buat potong kue. Aku sama Dia memotong kue dan Dia berikan kepadaku yang niatnya mau nyuapin eh malah di oles-olesin ke muka aku.

            Setelah itu kita keluar dan aku di ajak ke dapur sama si Dia, katanya ada yang harus di omongin penting. Sarah juga ikut katanya biar ada sanksi. Kata Dia “Ayo kesini cepetan”. kataku “iya bentar” (Sambil di tarik tanganku ke dekat pintu dapur luar). Ternyata aku di ikat di pohon sirsak yang ada diluar dapur belakang. Aku disiram  air yang bau sama teepung pokonya sudah kaya adonan gorengan deh. Setelah itu biasa poto-poto dulu, hehehe.

Ketika aku lagi lengah ternyata Dia datang dari belakang bawa kado, hemmm senang sekali rasanya gak nyangka. Aku bilang “Maksih ya hmm”. Ujar Dia “Iya sama-sama”.

Galama setelah itu Dia pamit pulang, katanya “Aku mau pergi dulu ke Tasik ya?”. Ujarku “Iya hati-hati”.

            Setelah semuanya beres, satu persatu teman-teman aku pada pulang. Serempak bilang “Makasih ya, maaf ay ngerepotin”. Ujarku “Iya gapapa,sama-sama.”

            Waktu berlalu dan aku ngadain acara ke dua bareng 5 sahabatku sekitar pukul 7 malam untuk acara makan-makan lagi. Dia juga aku ajak buat makan-makan nanti malam.

            Waktu menunjukan pukul 7 malam dan mereka pun datang kerumahku. Disana ada Rifa yang suka baper, ada Ai Otok yang pecicilan, ada Piti yang suka heboh dan Unah yang suka aneh. Haha itu semua sahabat-sahabat asikku. Di waktu luang sebelum kita masak, kita becanda-becandaan bareng dulu. Galama dari itu kita mulai masak. Tapi yang masak Cuma Rifa sama mamah, yang lain ada yang selfi ada yang ngobrol dan aku chat Dia. Di dalam chat itu aku Tanya “Mau kesini ga? cepat teman-teman udah pada masak”. Kataku

“Hmm iya insyaallah takut gak di ijinin keluar, coba ijin dulu sms mamahku”. Ujar dia

“Iya sebentar aku ijin mamah kamu dulu”. Kataku

“Iya”. Ujar Dia

“Kata mamah boleh katanya, tapi jangan pulang terlalu malam”. Kataku

“Iya sebentar nanti kesana”. Ujar dia

“Iya aku tunggu” Kataku

            Galama setelah itu ada yang ucapin salam, ternyata si Dia. Aku pun langsung menuju pintu dan pintunya aku buka. Eh… tiba-tiba Dia nyerahin bunga mawar di depan pintu. Aku pun senyum-senyum sambil salting kesana-kemari bingung gak nyangka ternyata Dia bisa romantis juga. Dia bisa dibilang galak sama cuek, tapi nyatanya bisa bikin yang special juga seperti hari itu. Hmm senangnya aku.

            Setelah itu makanan sudah siap, aku pun makan sama mereka. Malam itu ada 8 orang di rumahku yang di anataranya 5 sahabatku, si Dia, sama 2 teman si Dia. Setelah beres makan aku bicara sama Dia lalu teman-temanku ngajak aku ke depan gak tau mau apa, yang aku tau sih aku mau di siram air lagi. Bukan GR sih tapi emang sudah tradisi kita ber-5 hehe. Sempat gak mau sih tapi mereka paksa dan aku ditarik kedepan rumahku. Nyatanya iya benar aku disiram air lagi. Hmm kan kesal malam-malam aku di siram air yang bau banget. Aku masuk kamar mandi buat bersihin badanku dan aku pun mandi malam-malam Hmm.

            Galama aku sudah beres semuanya, aku keluar buat nemuin mereka. Mereka pun mau pamit pulang tapi bingung teman aku motornya hilang. Semua panik, ehh ternaya di umpetin di halaman rumah tetangga yang ada di belakang rumah aku tepatnya di bawah. Akhirnya semua pada pamit pulang. Aku pun masuk rumah dan cuci muka terlebih dahulu sebelum tidur. Aku masuk kamar, ternyata pas aku masuk ada sebuah kantung keresek yang di dalamnya berisi 2 kado. Aku sempet heran dari siapa, ternyata kata mamahku dari teman aku. Aku merasa senang dan gak tau gimana pokonya senang sekali di hari itu.

            Pokonya terimakasih buat semuanya yang sudah bikin hari itu hari special yang tepatnya aku berumur17 tahun. Thanks  you for all my friends and my boy friend.

 

Share:
IRA TRI MULYASARI

Peserta Didik PKBM AL-FATTAH